banner 10250x250
News  

Survei Akreditasi RSUD Bulukumba, Bupati Andi Utta Bersedia Diwawancara

Survei Akreditasi RSUD Bulukumba, Bupati Andi Utta Bersedia Diwawancara
Ist

Netral.co.id, Bulukumba, – Saat ini Tim Komite Akreditasi Rumah Sakit (KARS) tengah melakukan Survei Akreditasi kepada Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) H. Andi Sulthan Daeng Radja.

Tahap pertama survei akreditasi ini dilakukan secara daring sekaligus sebagai pembuka pelaksanaan survei, di aula rumah sakit, Senin 19 Desember 2022.

Selaku pemilik rumah sakit Bupati Bulukumba, Andi Muchtar Ali Yusuf mendapat kesempatan pertama diwawancara secara daring dengan tim akreditasi KARS yang terdiri dari 3 orang yaitu dr. Suriah Tjegge, MHA, FISQua, Dr. dr. Azwar Amir, Sp.U, FISQua, dan Ns. Lussy Sidonya Kambey, S. Kep, M. Kes.

Dr. Suriah mengapresiasi kehadiran dan kesediaan Bupati Bulukumba untuk diwawancarai oleh tim akreditasi. Kehadiran orang nomor 1 Bulukumba ini, katanya membuktikan komitmen pimpinan daerah Bulukumba untuk melihat rumah sakitnya menjadi lebih baik dan berkembang ke depan. Ia pun menanyakan dua hal kepada Bupati, yaitu terkait tenaga kesehatan status kontrak di rumah sakit untuk diangkat menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kontrak (PPPK), dan komitmen pemerintah daerah dalam memberikan suntikan anggaran ke RSUD Andi Sulthan Daeng Radja.

Menanggapi hal tersebut, Andi Utta sapaan akrab Bupati balik mengapresiasi dengan adanya survei akreditasi tersebut. Menurutnya survei ini menjadi wadah evaluasi kinerja rumah sakit sehingga bisa lebih baik dan kompetitif dengan rumah sakit lainnya, baik swasta maupun rumah sakit milik pemerintah.

Terkait tenaga kesehatan kontrak, bahwa pihaknya mendorong SDM tenaga kesehatan rumah sakit bisa lebih baik, memiliki standar keilmuan melalui serangkaian tes pada saat perekrutan PPPK.

“Jika ingin menjadi PPPK harus mengikuti seleksi meski sudah mengabdi beberapa tahun. Perekrutannya mempertimbangkan kebutuhan dan kemampuan anggaran,” ungkapnya.

Adapun anggaran rumah sakit, kata Andi Utta tetap menjadi perhatian untuk memberikan alokasi sesuai kebutuhan. Seperti dengan OPD lainnya, pihak rumah sakit membuat perencanaan anggaran untuk kemudian dibahas bersama DPRD dan pembahasan APBD setiap tahunnya.

Sementara itu dr. Azwar Amir lebih menyarankan Bulukumba menjadi salah satu daerah rujukan penanganan pasien yang dipadukan dengan potensi wisata Bulukumba. Ia berharap ke depan, Bulukumba menghadirkan rumah sakit wisata.

“Selain berobat, orang juga melakukan wisata, karena memang Bulukumba memiliki potensi wisata alam itu,” pintanya.

Usai sesi wawancara dengan pemiliki rumah sakit, masing-masing tiga orang tim akreditasi KARS ini melakukan telusur implementasi kepada jajaran RSUD yang dibagi pada tiga bidang, yaitu bidang manajemen, bidang medis dan bidang keperawatan. Para tim akreditasi ini juga akan melakukan kunjungan langsung ke rumah sakit selama dua hari pada Selasa-Rabu 20-21 Desember 2022.

Terpisah, Direktur RSUD, dr. Rizal Ridwan Dappi optimis akreditasi paripurna bintang lima yang diperoleh tahun 2018 dapat dipertahankan dan ditingkatkan.

“Akreditasi ini dilakukan setiap 4 tahun sekali, sehingga kita pun optimis status paripurna ini dapat dipertahankan setelah kita melakukan berbagai pembenahan,” ungkapnya.

Pihaknya, lanjut dr Rizal tengah melakukan berbagai pembenahan fasilitas untuk kenyamanan pasien dan pengunjung. Paling baru, jalanan dan halaman parkir sudah diaspal laston sehingga tidak lagi berdebu. Begitu pula ruang lobby utama tempat pendaftaran di perluas sehingga pasien dan pengunjung lebih lapang dan nyaman berada di rumah sakit.

Untuk diketahui Akreditasi bertujuan untuk Meningkatkan mutu pelayanan Rumah Sakit, Meningkatkan keselamatan pasien Rumah Sakit, Meningkatkan perlindungan bagi pasien, masyarakat, sumber daya manusia Rumah Sakit dan Rumah Sakit sebagai institusi, Mendukung program pemerintah di bidang kesehatan.(*)

Baca Juga: Bupati Andi Utta Lantik 31 Kades Terpilih dan Bagikan Bibit Unggul

Baca Juga: Bupati Andi Utta Boyong Istri-istri Kades Studi Tiru di Bali