banner 10250x250

Resmikan Program DAK Indah Putri Indiriani: Jangan Berakhir pada Output

Netral.co.id
Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani, resmikan Pembangunan Sarana dan Prasarana yang bersumber dari Dana Alokasi Khusus (DAK) Dinas Pendidikan Tahun 2022, Selasa 27 Desember 2022. Dok Humas Pemkab Luwu Utara.

Netral.co.id, Luwu Utara – Kegiatan Pembangunan Sarana dan Prasarana yang bersumber dari Dana Alokasi Khusus (DAK) Dinas Pendidikan Tahun 2022 telah selesai dan diresmikan langsung oleh Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani, Selasa 27 Desember 2022.

Dari laporan Kadisdikbud, Jasrum, DAK Tahun 2022 sekira Rp. 10 Miliyar lebih tersebut merupakan anggaran paling sedikit sepanjang dinas pendidikan berdiri.

“Meski begitu, sama sekali tidak menyurutkan niat kami untuk berbuat. Dan alhamdulillah kemarin kita dapat penghargaan terkait implementasi kurikulum merdeka belajar, hanya 5 kabupaten di Sulsel, termasuk Luwu Utara, kata Jasrum.

“Kami terima kasih atas kerja keras teman-teman kepsek. Kedepan pengawas kami minta juga betul-betul bekerja keras untuk membimbing teman-teman kita khususnya dalam digitalisasi layanan,” pintanya.

Senada, Indah mengatakan, tak ada gunanya alokasi yang besar jika hanya berakhir pada output, tapi tidak berdampak secara luas.

“Kita berharap sektor pendidikan sebagai salah satu sektor layanan dasar yang dapat perhatian sendiri dari pemerintah, harus memberikan outcome yang lebih dari sektor yang lain. Itu bisa kita ukur dari semakin meningkatnya kinerja pendidikan di Kabupaten Luwu Utara,” ucap Indah.

Meski begitu, bupati perempuan pertama di Sulsel ini juga menegaskan, sama sekali tidak meragukan kinerja tenaga kependidikan.

“Saya tahu teman-teman di sektor pendidikan sudah bekerja luar biasa yang dibuktikan dengan prestasi baik ditingkat nasional, provinsi, dan regional. Tapi tentu tidak hanya sampai disitu, tugas kita masih sangat banyak, tantangan kita masih besar, khususnya digitalisasi layanan sebab digitalisasi adalah sesuatu yang tidak bisa kita hindari,” tegasnya.

“Long life education bahwa pendidikan berlangsung selama hidup. Kita berharap para guru menjadi contoh dan menyiapkan anak didik kita menghadapi era digitalisasi dengan tetap memperhatikan pembentukan karakter. Digitalisasi layanan adalah keniscayaan tapi pembangunan karakter harus terus kita lakukan,” pinta bupati yang juga anak dari seorang guru ini.

Kedepan, Indah juga berharap persiapan kegiatan pembangunan sarana prasarana dimatangkan dan dikawal kualitasnya.

“Hal ini dilakukan bukan untuk siapa-siapa tapi untuk peserta didik kita. Dari kita, oleh kita, dan untuk kita. Sekali lagi selamat atas selesainya seluruh kegiatan yang dibiayai DAK, saya titip untuk dipelihara dengan baik agar pemanfaatannya berlangsung lebih lama,” harap isteri dari Anggota DPR RI, Muhammad Fauzi ini.

Diketahui pembangunan sarana prasarana DAK tahun 2022 ini diperuntukkan untuk TK sekira Rp. 2 Milyar, SMP Rp. 3 Miliyar, dan SD sekira Rp. 4 Miliyar lebih.